October 14, 2015

Jelajah Kepahiyang: Jalan-Jalan Singkat Menjelang Ujian Nasional


 Sebenarnya ini merupakan perjalanan study tour dua tahun lalu, berhubung akunya belum nemu ide menarik buat ngeblog, akhirnya ini juga yang kupilih walaupun ingatanku udah samar-samar. Beruntung kamera temenku yang dipake buat foto ada tanggal dan waktunya, jadi bisa membantu lah sedikit banyak. Itupun sebagian banyak fotonya udah kehapus sama aku terutama bagian foto-foto kami waktu di PLTA Musi.

Where we’ll go? That’s right. Sebelum ujian nasional tahun depan, SMPku ngadain kegiatan semacam study tour ‘spesial’ buat anak-anak kelas sembilan, meskipun nggak melipir jauh dari Kota Bengkulu (karena cuma ke Kepahiyang kok) seenggaknya itu tempat yang sama sekali belum pernah kudatangin. Tempat yang beruntung bisa kami jelajah adalah PLTA Musi, kebun teh Kabawetan, Danau Mas, dan terakhir adalah BMKG Kepahiyang.

November 14th, 2013

Sehabis sholat subuh, aku udah sibuk memilah barang-barang yang bakal dibawa, biarpun cuma satu hari eh, nggak nyampe juga sih, paling cuma sekitaran jam 9 pagi sampe maghrib udah pulang lagi. Tapi tetap barang bawaan menjadi penting banget biar nggak ada perasaan was-was lagi pas udah di jalan. Malamnya aku emang nggak sempat menyiapkan apapun meski udah diingatin Ibu berulang kali. Barang yang pertama masuk adalah.... Mukenah, yang ini nggak boleh ditinggal dong, lalu sweter buat jaga-jaga kalo udara mendadak dingin, kemudian cemilan-cemilan, dan terakhir adalah minyak angin (takut muntah kan? padahal aku nggak pernah gitu loh, cuma buat jaga-jaga) dan yang nggak kalah penting adalah handphone beserta headsetnya. Hehe..

Pukul 07.30 WIB aku baru sampe ke depan gang SMP ku, yups tempat kami nungguin bus. Disini udah ada beberapa bus terparkir sebelum aku sampe. Karena peserta tour ini cuma siswa kelas sembilan, jadi SMPku cukup menyiapkan sekitar 15 bus yang bakal dipake buat pergi pulang nantinya. Itu udah termasuk bus besar, kecil, yang berAC dan nggak berAC.

But unluckily, kelasku malah dibagi ke dalam dua bus. Tapi aku dan temen-temen harus bersyukur juga karena dapat bus yang nyaman, yay! Meskipun aku yang duduk sama temanku Putra agak keganggu sama AC otomatis bus yang cuma bisa diputar arah aja, nggak bisa dimatiin loh. Kami berdua yang duduk di kursi paling belakang jadi sasaran empuk hawa dinginnya. Untunglah aku nggak lupa sama sweater merah putihku ini, haha...

Pukul 11.30 bus akhirnya sampe Kepahiang, berarti butuh sekitar dua jam lebih dari Bengkulu karena bus berangkat sekitaran jam 9. Di sana, rombongan bus dibagi jadi dua ada yang ke Kabawetan dan sebagian lagi menuju PLTA Musi, termasuk rombongan bus kami.

Aku nggak terlalu ingat sama rute jalannya. Kerjaanku di bus paling cuma dengerin musik ato gangguin teman sebelah. Sekitar setengah jam kemudian akhirnya bus sampai ke pos penjagaan PLTA. Eits.. tenang! Ini bukan tujuan kami jauh-jauh datang ke sini kok karena planningnya kami bakal masuk terowongan PLTA. Sambil nunggu pak guru ngurus izin disini kami istirahat sebentar, sempat dikasih beberapa panduan juga dari petugasnya.

Ngenesnya, hampir setengah dari rombongan kami nggak diizinkan ikut masuk ke terowongan karena mabuk jalan. Eh, tapi beberapa teman cewekku juga nggak boleh ikut karena.. “siklus bulanan” aneh sih? Tapi serem juga karena katanya kalo cewek lagi kedatangan siklus bulanan akan ngeliat hal yang aneh-aneh di dalam terowongan. Berpegang pada prinsip ‘lebih baik mencegah daripada mengobati’ akhirnya mereka yang sedang kedatangan siklus bulanan memilih untuk tinggal di pos.

Kami yang tersisa langsung to the point menuju terowongan yang dimaksud. Hehe,, bagian paling menyenangkan ada disini.

Letaknya nggak terlalu jauh dari pos yang disinggahi tadi. Kira-kira sekitar 15 menit gerbang terowongan udah tampak. Gerbang dibuka... mataku sama sekali nggak bisa lihat apapun saking gelapnya. Penerangnya cuma neon di dinding yang nyala barengan bus kita lewat, mungkin jumlahnya sampe ratusan.

Bus berhenti di jalur simpang tiga terowongan. Kami keluar bus dan diintruksikan buat ngambil jalur kiri. Disini petugas pemandu menjelaskan sejarah PLTA yang katanya udah dibangun sejak zaman Belanda, waktu itu masih dipake buat penjara dan benteng pertahanan.

Di sini lah proses mengubah air menjadi listrik terjadi. Terowongan ini luas bangeeeet dan bertingkat juga. Tapi kami cuma dibolehin untuk turun satu lantai karena butuh alat bantu napas untuk turun ke lantai selanjutnya. Katanya, yang tersedia tidak cukup untuk jumlah kami yang ratusan ini. 

Kami juga sempat masuk langsung ke ruang tempat generatornya bekerja. Kebayang lah berisiknya suara mesin generator yang putarannya kencang banget. Sayang yaa stok foto buat dokumentasinya udah kehapus, padahal udah bela-belain maksa foto di depan generatornya.

Waktu di terowongan nggak lama-lama. Meskipun aku merasa serem sama suasananya tapi sejujurnya aku takjub sekali dengan bangunan ini. Another time kalo ada waktu dan kesempatan lagi, aku mau nyoba sekali lagi.

Sebenarnya kami termasuk rombongan yang beruntung karena rute bus kami ke sini lebih dulu baru ke Kabawetan. Kenapa? soalnya rombongan kedua yang datang ke sini udah nggak dibolehin masuk terowongan karena mereka sampenya sekitaran jam 2. Katanya jam segitu adalah jam-jam seremnya terowongan dan petugas menutup jam kunjungan pas banget jam 2. Hehe,, nyesek kan...

Tujuan selanjutnya adalah kebun teh kabawetan. Bagian yang paling ditunggu-tunggu, apalagi buat anak-anak yang hobi brswafoto ria macam kami ini.

Pas sampe disana, aku sempat nolongin temanku yang mabuk. Untunglah minyak kayu putih selalu kubawa. 

Hasil jepretan pertama..


Disini kerjaan kami nggak jauh-jauh dari yang namanya take a lot of picture. Mulai di tengah kebun, di atas batu, di semak-semak juga hayuuk..

Kabawetan memang jadi salah satu icon wisata top di Kepahiyang. Pemandangannya cantik, kebunnya juga terawat, apalagi kalo datang pas bukan musim liburan, jadi nggak terlalu rame.
  
Abis foto sebentar, aku malah sibuk nyari teman-teman sekelasku buat foto bareng, dan nggak ketemu. Akhirnya  yang kejepret cuma pic nggak jelas gini.. 

a moment with my friend

Waktu Dzuhur sebenarnya usdah masuk ketika kami sedang berada di Kabawetan, tapi kami memilih untuk sholat sewaktu sampai di danau Mas. 

Usai Sholat, kami berkumpul untuk makan siang. Makannya pake nasi bungkus, dan Alhamdulillah akhirnya tenaga terkumpul kembali. Setelah makan, hal selanjutnya yang kami lakukan tentu saja menjelajahi area sekitar danau. Apalagi di sini ada jembatan kayu, jembatan setengah lingkarannya, sama ada rakitnya juga. Tapi kami nggak dibolehin buat naik rakit, takut tenggelam katanya.

Ketemu sama anak IX B aku dan Juise nimbrung foto, hehe



Selanjutnya ngalay bareng kelasku Aksel D yang ketemu di pinggir danau. 

Part kesukaanku di jembatannya (bareng Juise sama Ayu)


Udahan foto-foto, kami beresin barang buat ganti bus. Karena kami kebagian bus yang kecil, jadi cuma muat untuk satu kelas. Jadilah kami sekelas ada di bus yang sama. Cuma kami, nggak dicampur kayak tadi :D kali ini aku udah nggak duduk sama Putra lagi, diganti sama Ayu.

Nggak lama-lama di jalan kami akhirnya sampe ke BMKG. Bentuknya nggak jauh beda sama yang ada di Bengkulu kok. Di sini akunya malah mentok ke toilet, hehe sebenarnya sehabis makan siang tadi aku udah nahan pipis banget tapi  keburu nggak berani lagi ke toilet. Jadi ya aku tahan-tahan aja dan apesnya pas bus udah mau jalan perutku malah jadi mules..

Pas aku keluar toilet yang lainnya udah masuk dalam ruangan kerja di BMKG. Sialnya aku sama sekali nggak tau apa-apa. Saking lamanya di toilet  aku jadi nggak dapat banyak informasi. Jangankan itu, satupun foto juga nggak ada yang kejepret sama aku. Tapi, yang terpentingperutku udah nggak mules lagi.

Oke, jadi momen BMKG terlewatkan! Sehabis itu, planning kami adalah kembali ke tempat asal. Ini bagian yang nggak ditunggu sih karena itu artinya perjalanan kami bakal selesai. Tapi ya mau gimana? Ato mau ditinggalin di sana aja Nis? Nggaaakkkk... Aak, padahal akunya masih belum puas buat main-main di Kabawetan (waktu itu kayaknya kami nggak sampe setengah jam deh di sana).

Isi bus kami jadi yang full banget, malahan ada temenku sampe duduk lesehan karena nggak kebagian tempat duduk. Pulangnya kami satu bus sama ibu Erla dan pak Inskandar  yang ngasih izin ke kami yang mewek-mewek minta mampir ke warung bakso.

Meskipun hujan, akhirnya kami melipir dulu ke warung  bakso di pinggir jalan. Di warung, ada yang mesan bakso dan sebagian lagi bakso pangsit. Tapi ada yang unik di sini, karena harga bakso tok yang kami beli itu 12.000 sementara bakso pangsitnya Cuma 10.000. nah? Tau gitu aku belinya bakso pangsit aja kan.. hehe, pak Is yang pertama ngeliat daftar menu makanannya di depan dan dia ketawa-ketawa aja tapi nggak ngasih tau ke kami.. maklum lah, pas kami masuk warungnya udah mati lampu aja. Untungya nggak lama-lama, kalo nggak berarti kami makan gelap-gelapan dong. Abis makan, lagi-lagi perutku mendadak rewel, akhirnya aku dan beberapa temenku minta izin ke toilet dulu. Di sana pun kami harus antri dan hampir ditinggal bus loh karena kelamaan.

Nggak cuma itu, di jalan kami juga mampir ke warung oleh-oleh. Tapi aku cuma beli cemilan Bayam Goreng bungkus besar buat orang rumah. Soalnya kalo pisang pasti nggak dimakan, keripik manis apalagi. Kakakku juga nggak nitip macam-macam.

Karena banyak mampirnya, bus kami jadi yang paling belakang dari rombongan bus lain, udah bener-bener ditinggal banget. Ketika keluar Kepahiyang, diluar udah gelap dan hujan yang tadinya cuma rintik-rintik jadi tambah deras. Serasa serem sendiri karena takut dibegal apalagi di jalan-jalan yang sepi. Tapi untungnya teman-teman kelasku masih semangat aja membuat suasana jadi seru. Kerjaan kami muterin lagu kencang-kencang, teriak nyanyi-nyanyi, dan main sambung kata gitu. Jadi nggak ada yang molor lagi pas di bus. Sampe-sampe hawa dingin hujan aja nggak dihiraukan lagi. Hari itu adalah hari yang dipenuhi tawa.

Nggak terasa kami udah sampe lagi di tempat awal di mana keberangkatan kami bermula. Dan aku malah baru sadar kalo hujan makin deras mengguyur di Bengkulu. Di sana masih banyak temen-temen yang nunggu jemputan termasuk aku. Aku kira tinggal kami-kami yang sampe paling terakhir ini. Nggak nunggu lama-lama, motor kakakku akhirnya muncul juga, rumahku emang nggak jauh dari gang SMPku kok. Karena kakakku nggak bawa mantel ato jas hujan akhirnya kami terobos aja hujannya sampe kerumah. Ini menjadi bagian dari tripku yang sangat menyenangkan. Apalagi dengan ending hujannya. Haha.. good night.


Tambahkan Komentar
EmoticonEmoticon