January 14, 2020

Review Singkat | Jakarta Sebelum Pagi - Ziggy Zezsyazoeviennazabrizkie


  • Judul: Jakarta Sebelum Pagi
  • Penulis: Ziggy Zezsyazeoviennazabrizkie
  • Penerbit: PT Gramedia Widiasarana Indonesia, Jakarta
  • Tahun Terbit: 2017 (Cetakan Kedua)
  • Jumlah Halaman: 270

Sekilas Tentang Jakarta Sebelum Pagi
Jakarta Sebelum Pagi merupakan karya ketiga kak Ziggy yang kubaca, setelah terlebih dahulu menamatkan Di Tanah Lada dan Semua Ikan di Langit. 

Seperti biasa, gaya bercerita khas kak Ziggy yang membumbui setiap kalimat dalam novel ini, sekali lagi sukses menghipnotisku sebagai pembaca, membuat aku makin tertarik untuk terus mengulik karya-karyanya yang lain.

Setelah memboyong novel ini di tahun 2017 silam, ternyata Jakarta Sebelum Pagi menjadi salah satu novel yang paling sering kubaca ulang. Mungkin, sudah empat atau lima kali. Meskipun bahasa penulisannya terbilang rumit dan sulit dipahami di awal-awal membaca, namun jalan ceritanya terbilang ringan, berisi, kocak, dan tentu saja kisahnya sangat menarik. Yah, biarpun udah tamat dibaca berkali-kali, tapi tetap saja reviewnya baru kuselesaikan hari ini dong (setelah sekian lama tersimpan di kotak draft).


Novelnya Tentang Apa, Sih?

Tokoh utama dalam novel ini ini merupakan seorang perempuan muda bernama Emina (Eh, jangan disamain sama merek kosmetik yaa, itu benaran nama tokohnya).

Kisah dimulai ketika Emina bercerita tentang seorang stalker yang acap mengirim bunga ke apartemennya kepada sahabat kerjanya, Nissa. Tentu saja Nissa meminta Emina untuk bersikap layaknya warga Ibukota pada umumnya; jangan digubris, stalker itu berbahaya, kalau perlu lapor polisi.

Namun, Emina justru tertarik menyelidiki sang stalker. Penyelidikan itu berujung pada pertemuan dengan tokoh Suki; gadis kecil keturunan Jepang yang sangat menyukai upacara minum teh, hingga sang pemuda Stalker; Abel.

Kesemua tokoh yang dihadirkan sangat unik. Suki, Abel, Nenek, Kakek, Nin, hingga pak Meneer. Semua dengan karakter unik dan rahasianya masing-masing, hal ini menjadi salah satu poin menarik dalam alur cerita Jakarta Sebelum Pagi.

Emina sendiri adalah tokoh yang kocak dan apa adanya; kadang-kadang malah bercanda saat serius. Dia juga mudah terbawa suasana oleh buku bacaannya. Lihat saja, setelah menamatkan buku 'Animal Farm' yang dipinjamnya dari pak Meneer, dia mulai membahas-bahas babi dalam setiap obrolannya; Menyebut Nissa sebagai Yanpi, atau stalkernya yang dikategorikan sebagai babirusa. Haha ada-ada saja. Untung Nissa pengertian.

Jujur saja, aku sendiri nggak bisa berhenti ketawa karena kekonyolan si Emina ini yang enggak hanya terjadi dalam perilakunya, tapi juga di dalam pikirannya. Misalnya, saat dia sedang ada di momen yang sedih, tiba-tiba dia memikirkan sesuatu yang konyol. Yang baca enggak jadi sedih, dong, malah jadi ketawa.

Saat akhirnya Emina berhasil bertemu dengan Abel, ternyata keseruan cerita belum berakhir. Ada banyak sekali misteri dan rahasia yang mesti diungkap.

Cover Depan Jakarta Sebelum Pagi
Emina dan sang Stalker lantas menyusuri bangunan-bangunan tua di kota Jakarta saat dini hari demi memecahkan suatu rahasia dari setumpuk surat cinta tanpa penulis; potongan-potongan surat yang acap dikirim Abel kepada Emina lewat operasi balon terbang itu, ternyata bukan tulisan si Abel. Ada alasan khusus mengapa petualangan itu harus dilakukan saat fajar belum menyingsing, saat klakson belum terdengar gaduh di Ibukota. Dari sini pula kecocokan alur cerita dengan judul novel mulai terasa.

Semakin jauh membacanya, pelan-pelan setiap pintu rahasia akan terbuka, dan saat itulah kita seolah dibuat 'makin' mengenal tokoh-tokoh yang ada, dan akan sampai pada momen-momen mengharukan saat rahasia yang mereka cari pada akhirnya terbuka.

Penasaran seperti apa keseruan emina dan tokoh-tokoh lainnya dalam cerita ini? Kalian bisa baca sendiri ceritanya, yaaa.

Banyak hal menarik yang bisa ditangkap ketika membaca Jakarta Sebelum Pagi. Pembaca diajak untuk mengenal lebih dekat kehidupan para tokoh, menjelajah bangunan-bangunan tua bersejarah di Ibukota, dan tentu saja di beberapa bagian kita diajak untuk memaknai soal ketegaran cinta yang diperlihatkan oleh tokoh-tokohnya. Fyi, novel ini telah dinobatkan sebagai Karya Fiksi Terbaik Indonesia 2016 Versi Majalah Rolling Stone (tertera di cover depannya).

Last.. Novel ini rekomended buat kamu yang ingin membaca kisah romance yang berbeda dari kebanyakan cerita yang ada.

3 comments:

  1. Jujur aku sll kepo sama penulis satu ini tp lom berkesempatan beli bukunya. Dsri 3 judul di atas, dikau rekomendasi yg mana? yg paling dikau suka? kuingin beli wakkakaka
    Tengkyu ulasannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku rekomendasiin tiga tiganya kak, tapi dari 3 judul itu aku paling suka Semua Ikan di Langig

      Delete
  2. The features of the characters of the main heroes push them to rash acts. This makes each episode even more interesting and exciting for us

    ReplyDelete

Tambahkan Komentar
EmoticonEmoticon